Polda Jawa Tengah Gelar FGD Terorisme Musuh Kita Bersama

Polda Jawa Tengah Gelar FGD Terorisme Musuh Kita Bersama
Divisi Humas Polri dan Polda jateng gelar FGD bertema "Terorisme Musuh Kita Bersama" di Aula Polrestabes Semarang, (Kamis (22/4/2021)

HARIANNKRI.ID – Polda Jawa Tengah gelar Focus Group Discussion (FGD) Pencegahan dan penanggulangan Radikalisme dan Terorisme bertema “Terorisme Musuh Kita Bersama”. FGD ini adalah upaya untuk memberikan pemahaman kepada masyarakat agar tidak terpengaruh dan terkontaminasi paham radikalisme.

Kegiatan ini berlangsung di Polrestabes Semarang, Kamis (22/4/2021). Kapolrestabes Semarang Kombes Pol Irwan Anwar menjelaskan, FGD ini didasari atas maraknya paham Radikalisme yang tumbuh terutama di media sosial akibat perkembangan teknologi.

“Hal ini ditakutkan menjadi peluang bagi terorisme untuk melakukan perekrutan kelompok melalui internet,” kata Kapolrestabes Semarang.

Lanjutnya, Pemerintah melalui BNPT telah berupaya menanggulangi paham radikalisme dan terorisme dengan menjalankan program deradikalisasi dan kontra radikalisasi. Namun program tersebut dirasa kurang efektif karena hanya sampai pada tahap upaya mengubah perilaku. Dari radikal menjadi tidak radikal dengan tidak mencabut sampai ke ideologi yang tertanam. Sehingga seringkali kelompok yang memiliki paham radikalisme tinggi akan kembali ke ideologi radikal yang semula.

“Maraknya paham Radikalisme di tengah masyarakat membuat pemerintah harus berfikir ulang. Untuk membuat semacam tameng untuk mencegah paham radikal tersebut tumbuh subur di Indonesia. Polri dalam hal ini juga melakukan program serupa berupa kontra radikalisasi dengan sosialisasi melalui media sosial. Dengan menanamkan paham nasionalisme dan UU No 5 Tahun 2018 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2002 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme,” ujar Kombes Pol Irwan Anwar.

Baca Juga :  Aksi Anji Membius Fans di Aston Banyuwangi Dalam Gaya Hidup Wisata dan Kuliner

Kegiatan ini mengundang pembicara dari Mantan Mahasiswa Suriah Muhammad Najih Arromadloni. Kabagpenum Ro Penmas Divhumas Polri Kombes Pol Ahmad Ramadhan. Kasubbag Berita Bag Penum Ro Penmas Divhumas Polri AKBP Gatot Hendro Hartono  beserta tim Divisi Humas Polri lainnya.

“Melalui forum ini mudah-mudahan bisa menghadirkan semacam formula untuk mengatasi aksi terorisme yang belakangan ini kerap terjadi bukan hanya di Jawa Tengah,” kata Kombes Pol Irwan Anwar.

Hal ini senada dengan yang diungkapkan Kabagpenum Ro Penmas Dihumas Polri Kombes Pol Ahmad Ramadhan.

“Adanya FGD ini sebagai benteng bagi masyarakat agar tidak gampang dimasuki paham radikal terutama bagi kaum milinial,” terang Ramadhan.

Jaringan Terorisme di Indonesia

Mantan Mahasiswa Suriah Muhammad Najih Arromadloni mengungkapkan semua jaringan terorisme di Indonesia memiliki kaitan dengan Kota Solo. Selain itu indikasi dan pola-polanya yang terjadi di Indonesia juga mirip dengan yang terjadi di Suriah.

Baca Juga :  Yudi Syamhudi: Bebaskan ABB, Isu Terorisme Sudah Tidak Populer Lagi

“Dari segi aktor organisasinya kalo di Timur Tengah ada ISIS di Indonesia ada JAD. Disana ada Al-Qaeda disini ada JI, disana Hisbun Tahrir disini ada Hisbun Tahrir Indonesia. Ini adalah beberapa hal yang penting sekali disampaikan pada masyarakat,” jelas Najih.

Dikatakan pula, terorisme ini terjadi dipicu oleh banyak faktor ada faktor dendam, ketidakadilan, kekecewaan, kemiskinan tetapi selalu dipupuk dengan faktor utama yaitu ideologi. Sehingga apa yang dilakukan seseorang itu berdasarkan ideologi yang meligitimasinya.

“Artinya sesuatu yang sebetulnya adalah kejahatan karena dianggap sebagai ajaran agama, Seseorang akan merasa menjalankannya sebagai sesuatu yang mulia atau ibadah,” tutupnya. (STA)

Loading...