LaNyalla Minta Polisi Tak Represif Saat Amankan Demo 11 April 2022

LaNyalla Minta Polisi Tak Represif Saat Amankan Demo 11 April 2022
Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti memintapolisi tidak melakukan tindakan represif saat mengamankan demo 11 April 2022

HARIANNKRI.ID – Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti meminta aparat khususnya polisi tidak melakukan tindakan represif saat mengamankan demo 11 April 2022 nanti. Ia mengingatkan, mahasiswa adalah penyambung lidah rakyat dan calon pemimpin masa depan.

LaNyalla menjelaskan, Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI) akan menggelar aksi unjuk rasa di sekitar Istana Negara, Jakarta pada Senin 11 April 2022. Aksi akan mengusung enam tuntutan dan merupakan aksi lanjutan yang sebelumnya telah dilakukan pada 28 Maret 2022 lalu.

Menurutnya, 6 tuntutan mahasiswa pada demo 11 April 2022 adalah hal yang wajar. Pasalnya, isi dari 6 tuntutan tersebut adalah suara terpendam kebanyakan rakyat yang belum keluar secara masif. Jadi, mahasiswa menjadi saluran sekaligus penyambung lidah rakyat tersebut.

Baca Juga :  Moeldoko Tidak Perlu Over Acting, Ancam Gunakan TNI- Polri Untuk Ancam People Power

“Kalau kita baca isi enam tuntutan mereka, sangat wajar. Karena itu saya ingatkan juga kepada aparat, khususnya kepolisian, jangan represif. Para mahasiswa itu adalah generasi bangsa, yang wajib memikirkan masa depan bangsanya. Mereka juga calon pemimpin masa depan,” kata Ketua DPD RI, Jumat (8/4/2022).

Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti Jabarkan 6 Tuntutan BEM SI Pada Demo 11 April 2022

LaNyalla menjabarkan, tuntutan pertama mereka yang meminta sikap dan kalimat yang tegas dari Presiden Jokowi tentang penolakan penundaan pemilu dan 3 periode memang diperlukan. Agar elemen lain, termasuk partai politik tidak terus menimbulkan kegaduhan publik soal itu.

Sementara tuntutan tentang penundaan dan kaji ulang UU Ibu Kota Negara juga tidak ada salahnya. “Karena memang UU tersebut kurang public meaningful participation dan sekarang sudah ada yang menguji di MK,” tandas LaNyalla.

Baca Juga :  Ketua DPD RI Sesalkan Warga Bakar Kantor Desa Diduga Dipicu Dana BLT Dipotong

Sedangkan tuntutan ketiga, empat dan lima, lanjut LaNyalla, mutlak adalah tuntutan mayoritas rakyat yang disuarakan oleh mahasiswa. Mulai dari stabilisasi harga sembako, pengusutan mafia minya goreng, hingga penyelesaian konflik agraria yang hampir merata di semua wilayah.

“Tuntutan terakhir mahasiswa yang minta Pasangan Jokowi-Makruf melaksanakan janji kampanye juga wajar. Karena harus jujur, ada janji-janji yang belum dipenuhi. Dan masih ada kesempatan waktu hingga 2024 untuk menuntaskan,” tutup Senator asal Jawa Timur ini. (OSY)

Loading...