Puan Maharani Kartu Mati Pilpres 2024

Puan Maharani Kartu Mati Pilpres 2024
Hasil survei terbaru Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) mengungkap Ketua DPR RI Puan Maharani bakal jadi "Kartu Mati" di Pilpres 2024

HARIANNKRI.ID – Survei terbaru Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) mengungkap, Ketua DPR RI Puan Maharani akan menjadi “kartu mati” bagi pasangannya di Pilpres 2024 nanti. Selain tidak kompetitif menjadi calon Presiden, menjadi calon wakil presiden berpasangan dengan calon presiden paling kompetitif sekalipun, putri Megawati ini disebut cenderung memperlemah pasangannya.

Hasil survei bertajuk “Kekuatan Calon Pasangan Capres Cawapres 2024” disampaikan pendiri SMRC, Prof Saiful Mujani, Kamis (22/9/2022). Survei ini dilakukan secara tatap muka pada 5-13 Agustus 2022. Populasi survei ini adalah seluruh warga negara Indonesia yang punya hak pilih dalam pemilihan umum. Dipilih secara random (stratified multistage random sampling) 1220 responden dengan response rate sebesar 1053 atau 86% dan margin of error survei dengan ukuran sampel tersebut diperkirakan sebesar ± 3,1% pada tingkat kepercayaan 95% (asumsi simple random sampling).

Saiful Mujani menjelaskan, hasil survei menunjukkan, jika pemilihan presiden hanya diikuti tiga nama: Prabowo Subianto, Anies Baswedan, dan Puan Maharani, Prabowo mendapatkan 40,2 persen suara, Anies 27,5 persen, dan Puan 7,8 persen.

Baca Juga :  Ismahi Jakarta: KPK Harus Periksa Puan, Ganjar dan Pramono Soal Skandal Mega Proyek E-KTP

“Ini menunjukkan, dilihat dari preferensi pemilih, Puan Maharani tidak kompetitif untuk menjadi presiden,” kata Saiful Mujani.

Bagaimana kalau Puan menjadi calon wakil berpasangan dengan Anies sebagai calon paling kompetitif setelah Ganjar dan Prabowo? Saiful menyatakan bahwa pasangan capres-cawapres pada Pilpres 2024 maksimal ada empat dengan catatan PDIP memajukan calon sendiri tanpa berkoalisi dengan partai lain. Kalau PDIP melakukan koalisi, maka kemungkinan maksimal tiga pasangan.

Sebagai calon wakil yang diharapkan memenangkan pilpres, Puan harus dipasangkan dengan calon presiden yang kompetitif: Prabowo atau Anies. Bila dipasangkan dengan Anies dalam simulasi empat pasangan, Anies-Puan kalah signifikan oleh Prabowo-Muhaimin Iskandar. Prabowo-Muhaimin mendapatkan 39,3 persen, Anies-Puan 25,6 persen, Andika-AHY 7,5 persen, dan Airlanga-Zulkifli 3 persen.

“Walaupun belum 50 persen plus, tapi Prabowo-Muhaimin memiliki peluang yang lebih besar dibanding Anies yang berpasangan dengan Puan,” jelas Saiful Mujani.

Kalau tiga pasangan, Prabowo-Muhaimin mendapatkan dukungan 41,7 persen, Anies-Puan 26,5 persen, dan Airlangga-AHY 7,5 persen. Dalam simulasi ini, gap antara Prabowo-Muhaimin dengan Anies-Puan makin jauh.

Baca Juga :  Seberang Istana Negara Sertifikasi Tanah Warga Masih Tertatih-tatih

Anies Baswedan-AHY Berpotensi Kalahkan Pasangan Prabowo Subianto-Puan Maharani

Bila pasangan calonnya hanya dua, dan Puan dipasangkan dengan calon presiden paling kuat setelah Ganjar, yakni Prabowo, melawan pasangan Anies-AHY, maka persaingan sangat ketat. Artinya, Prabowo mengalami pelemahan dan Anies mengalami penguatan secara sangat signifikan setelah Puan pindah dari Anies ke Prabowo. Prabowo-Puan 38 persen, Anies-AHY 36,5 persen. Padahal ketika tiga pasangan Prabowo 41,7% dan Anies-Puan hanya 26,5%.

Kalau pasangan ini yang maju, Saiful melihat, peluang Anies cukup terbuka untuk memenangkan Pilpres.

Lanjut Saiful Mujani, selama ini Prabowo lebih banyak dikenal oleh publik dibanding Anies. Jika posisi kedikenalan sama (tahu Puan, Prabowo, Anies, dan AHY), prospek pasangan Anies-AHY lebih bagus dibanding pasangan Prabowo-Puan. Anies-AHY didukung 48,5 persen sementara Prabowo-Puan 35,8 persen. Sisanya menyatakan belum tahu.

“PDIP sulit memenangkan pilpres jika Puan Maharani menjadi calon presiden maupun calon wakil presiden. Puan Maharani dipasangkan dengan siapa pun tidak cukup membantu PDIP untuk memastikan partai ini akan kembali memiliki presiden nanti,” tutup Saiful Mujani. (OSY)

Loading...