Politisi PDIP Tuding Anies Baswedan Tak Jujur Soal Kontrak PAM Jaya Dengan Swasta

Politisi PDIP Tuding Anies Baswedan Tak Jujur Soal Kontrak PAM Jaya Dengan Swasta
Politisi PDIP yang menjadi anggota DPRD DKI Jakarta, Gilbert Simanjuntak tuding Anies Baswedan tak jujur soal kontrak PAM Jaya dengan swasta

HARIANNKRI.ID – Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan dinilai tidak konsisten terkait pengembalian pengelolaan aset kepada Perusahaan Daerah Air Minum Provinsi DKI Jakarta, PAM Jaya. Inkonsistensi dimaksud adalah antara ucapan dan perbuatan terkait kontrak PAM Jaya dengan pihak swasta.

Tudingan ini disampaikan politisi PDIP yang menjadi anggota DPRD DKI Jakarta, Gilbert Simanjuntak. Ia mengatakan, terkait PAM Jaya, Anies beralasan bahwa hambatan pipanisasi dikarenakan PAM Jaya masih terikat kontrak dengan Palyja dan Aetra. Sehingga pihaknya tidak bisa mengucurkan Penyertaan Modal Daerah (PMD) pada PAM Jaya hingga kontrak pengelolaan aset dengan pihak swasta berakhir terlebih dahulu.

Namun di sisi lain, ungkapnya, Anies Baswedan juga telah mengeluarkan kebijakan baru. Ia menyetujui PAM Jaya untuk membuka tender pencarian mitra baru. Seiring kontrak dengan Palyja dan Aetra akan berakhir 31 Januari 2023.

Baca Juga :  IKA MAPIG Soppeng Beri Cendramata Kepada MA PERGIS Ganra

“Saya rasa Gubernur tidak jujur, karena justru Gubernur yang menyetujui aset PAM Jaya kembali dikelola swasta. Bagaimana mau mendorong pipanisasi dan memberikan PMD pada PAM Jaya kalau pengelolaan asetnya kembali ditawarkan ke swasta,” tegas Gilbert, Rabu (7/9/2022).

Sebagaimana diketahui, pada tanggal 23 Agustus 2022, Anies menandatangani Keputusan Kepala Daerah tentang Persetujuan Rencana Kerja Sama Perusahaan Umum Daerah Air Minum Jaya dalam Penyelenggaraan Sistem Penyediaan Air Minum melalui Optimalisasi Aset Eksisting dan Penyediaan Aset Baru dengan Skema Pembiayaan Bundling.

Lanjutnya, atas landasan tersebut, PAM Jaya menerbitkan Pengumuman dengan Nomor 001/TimKS/UMUM/VIII/2022/UMUM/VIII tertanggal 26 Agustus 2022 mengenai Pengumuman Prakualifikasi Pengadaan Mitra Kerja Sama. Perkiraan nilai total Proyek sebesar 43,1 Triliun. Terdiri dari perkiraan Capex sebesar 23,9 Triliun dan Opex sebesar 19,2 Triliun selama periode 25 tahun kerja sama.

Baca Juga :  Polres Kebumen Nge-Prank Pengguna Jalan Pakai Kamera ETLE

Sementara itu, Direktur Umum PAM Jaya, Tedy Jiwantara Sitepu membenarkan bahwa telah dilaksanakan market sounding dan aanwijzing prakualifikasi. Sedangkan proses prakualifikasi sendiri masih berlangsung sampai dengan saat ini.

“Market sounding dan aanwijzing sudah selesai. PQ masih proses ya,” kata Tedy. (OSY)

Loading...