Ade Armando: Buya Syafii Maarif Pantas Sandang Gelar Pahlawan Nasional

Ade Armando: Buya Syafii Maarif Pantas Sandang Gelar Pahlawan Nasional
Ketua Pergerakan Indonesia untuk Semua (PIS), Ade Armando menyebut Buya Syafii Maarif layak mendapat gelar Pahlawan Nasional

HARIANNKRI.ID – Ketua Pergerakan Indonesia untuk Semua (PIS), Ade Armando menyebut peran Buya Syafii Maarif untuk Indonesia sangat layak dianugerahi gelar Pahlawan Nasional. Dukungan dari berbagai pihak termasuk Presiden Jokowi sendiri dirasa lebih dari cukup, meski tokoh agama tersebut pernah menolak untuk diistimewakan.

Dalam unggahan youtube, Ade mengajak berbagai kelompok masyarakat untuk mendukung usulan pengajuan Buya Ahmad Syafii Maarif mendapat gelar pahlawan nasional. Sebelumnya, usulan sempat diutarakan Rektor Universitas Muhammadiyah Sumatera Barat dan Bupati Sijunjung. Usulan ini juga sudah didukung Maarif Institute dan Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Yogyakarta.

“Buya sangat pantas menyandang gelar kehormatan itu,” kata Ade, Selasa (1/11/2022).

Menurut Ade, kiprah Buya Syafii Maarif tidak perlu diragukan lagi. Banyak yang diberikan Buya, mulai dari keteladanannya sampai pandangannya dalam soal isu keislaman, keindonesiaan, kebhinekaan, dan keadilan sosial. Semua itu dipersembahkan Buya demi kemajuan Indonesia.

“PIS menganggap sosok Buya sudah memenuhi hampir semua prasyarat pemberian gelar pahlawan nasional. Di antaranya, popularitas tokoh dan tingkat penerimaan tokoh di daerah asalnya. Hampir semua kalangan mengakui sosok Buya, mulai dari warga Muhammadiyah sendiri, tokoh agama lintas agama, intelektual, sampai Presiden Jokowi,” kata Ade.

Baca Juga :  Babinsa Koramil 07 Kejobong Bantu Bangun Rumah Mbah Sutinah

Melalui PIS, Ade Armando mengajak masyarakat untuk bersama mendukung usulan pemberian gelar pahlawan nasional. Ia berharap, pemerintah pusat segera merespons usulan tersebut sehingga gelar tersebut bisa disandang Buya Syafii Maarif dalam waktu cepat.

Sepak Terjang Buya Syafii Maarif

Ade Armando menuturkan, semasa hidupnya, Buya adalah teladan berjalan. Banyak jabatan prestisius yang disandangnya, seperti Ketua Umum Pengurus Pusat Muhammadiyah dan Anggota Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila. Meski begitu, Buya dikenal sebagai sosok yang sederhana dan menolak diistimewakan.

“Pandangan Buya soal isu keislaman, kebangsaan, kebihinekaan, dan keadilan sosial menjadi kompas sekaligus menjadi cambukan yang sangat dibutuhkan. Pandangan-pandangannya termuat di ratusan karya tulis dan buku yang secara produktif ia hasilkan sampai saat-saat menjelang akhir hayatnya,” ukarnya.

Dalam soal keislaman, lanjut Ade, Buya Syafii Maarif dikenal sebagai sosok yang sangat meyakini Islam sebagai pedoman etika dan petunjuk hidup dengan sepenuh hati. Tapi itu tidak membuat Buya kehilangan rasa hormatnya kepada pemeluk agama lain yang berbeda.

Baca Juga :  Aqua Japan Optimis Raih Target Market 28 Persen di 2019

Buya Syafii Maarif juga dianggap Ade Armando berani berseberangan ketika melihat ancaman dari kelompok-kelompok radikal yang menggunakan agama sebagai alat pembenaran mereka, sepert Front Pembela Islam (FPI). Dengan lantang, Buya mengecam FPI dan sejenisnya sebagai ‘preman berjubah’.

“Ketika Gubenur DKI Jakarta Basuki Tjahja Purnama diserang dan disudutkan akibat ucapannya yang dituduh menista agama, Buya menjadi salah seorang ilmuwan dan ulama yang secara terbuka membelanya. Buya juga terus-menerus menyerukan persatuan dan kerjasama antara dua organisasi islam terbesar di Indonesia, Muhammadiyah dan Nahdlatul Ulama,” tegasnya.

Ia menambahkan, Buya Syafii Maarif sangat sedih melihat jurang antara kaya dan miskin yang masih sangat tajam di Indonesia. Menurut Buya, sila kelima dalam Pancasila adalah sila yang paling tertinggal di buritan peradaban, paling terlantar, dan ‘yatim piatu’.

“Buya juga mengkritik keras para pejabat publik yang terjebak dalam kubangan lumpur KKN. Kata Buya, jangan memuji-muji Pancasila, tapi dalam praktik sehari-hari justru berbuat KKN sesuka hati,” tutup Ade Armando. (OSY)

Loading...