Airlangga Hartarto Revisi Larangan Ekspor CPO

Airlangga Hartarto Revisi Larangan Ekspor CPO
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyatakan larangan ekspor CPO hanya diperuntukkan untuk produk Refined, Bleached, Deodorized (RBD) palm olein dalam konferensi pers singkat di saluran YouTube, Selasa (26/4/2022)

HARIANNKRI.ID – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyatakan larangan ekspor CPO hanya diperuntukkan untuk produk Refined, Bleached, Deodorized (RBD) palm olein. Artinya crude palm oil (CPO) tidak dilarang untuk diekspor.

Airlangga Hartarto mengatakan larangan ekspor RBD palm olein mulai diberlakukan 28 April 2022. Larangan ekspor CPO jenis ini berlaku sampai harga minyak goreng curah turun menjadi Rp 14.000 per liter.

“Pelarangan ekspor RBD palm olein yang merupakan bahan baku minyak goreng sejak 28 April pukul 00.00 WIB sampai tercapainya harga minyak goreng curah Rp 14.000 per liter di pasar tradisional,” katanya dalam konferensi pers singkat di saluran YouTube, Selasa (26/4/2022).

Baca Juga :  Harga Minyak Goreng Tembus 20 Ribu Per Kg, PKS Minta Pemerintah Atur Kuota Ekspor CPO

Airlangga melanjutkan, mekanisme larangan ekspor RBD palm olein akan diatur melalui Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) yang akan terbit hari ini. Sementara itu, Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Kementerian Keuangan akan mengawasi agar tidak terjadi penyimpangan dalam penerapan larangan ekspor tersebut.

“Per hari ini Permendag akan diterbitkan, demikian Bea Cukai akan memonitor supaya tidak terjadi penyimpangan,” lanjutnya.

Larangan ekspor produk RBD palm olein dilakukan pada tiga jenis HS code, yaitu 15119036, 15119037, dan 15119039. Pengusaha diharapkan membeli tandan buah segar (TBS) kelapa sawit dari petani dengan harga yang wajar.

“Jadi sekali lagi ditegaskan yang dilarang adalah RBD Palm olein yang HS-nya ujungnya 36,37, dan 39. Untuk yang lain ini tentunya diharapkan para perusahaan masih tetap membeli TBS dari petani sesuai dengan harga yang wajar. Yang dilarang adalah RBD palm olein HS ujung 36,37,39,” tutur Airlangga. (OSY/detik.com)

Baca Juga :  21,2 Juta Dosis Bahan Baku Vaksin Sinovac Tiba Di Bandara Soetta
Loading...