Mengapa Ridwan Kamil Gabung ke Partai Golkar?

Mengapa Ridwan Kamil Gabung ke Partai Golkar?
Ilustrasi artikel berjudul "Mengapa Ridwan Kamil Gabung ke Partai Golkar?"

HARIANNKRI.ID – Bergabungnya Ridwan Kamil dengan Partai Golkar menurut Saiful Mujani Survey and adalah salah satu pilihan yang masuk akal bagi Kang Emil karena Golkar adalah partai yang besar. Selain itu, di Jawa Barat, partai ini memiliki sejarah kesuksesan.

Demikian hasil studi yang dilakukan ilmuan politik, Prof. Saiful Mujani. Hasil studi ini dipresentasikan melalui program ‘Bedah Politik bersama Saiful Mujani’ episode ”Ridwan Kamil dan Calon Presiden Golkar” yang disiarkan melalui kanal YouTube SMRC TV, Kamis (26/1/2023).

Saiful menjelaskan, ada harapan bahwa bergabungnya Ridwan Kamil ke Golkar akan membantu partai tersebut baik dalam pemilihan legislatif maupun pemilihan presiden. Apakah Gubernur Jawa Barat ini akan menjadi calon presiden?

“Ini adalah pertanyaan yang penting,” kata Saiful.

Baca Juga :  Kode Keras dari Cianjur, Setelah Sang Bupati Ditangkap KPK

Peluang Ridwan Kamil Calon Presiden Pilihan Partai Golkar?

Namun, lanjutnya, dilihat dari pernyataan-pernyataan yang dikeluarkan, Ridwan Kamil menyatakan bahwa dia tahu diri. Tahu diri dalam pengertian ini, menurut Saiful, adalah semua tergantung pada keputusan partai Golkar. Dia akan mengikuti keputusan yang ditetapkan oleh partainya.

Saiful menyatakan bahwa Partai Golkar dalam sejarahnya selama ini cukup rasional dalam menentukan calon presiden. Pada 2014, ketika Aburizal Bakrie sebagai Ketua Umum Golkar, dia tidak otomatis menjadi calon presiden walaupun Golkar adalah partai terbesar kedua setelah PDI Perjuangan. Mereka melihat dinamika di lapangan. Tidak mudah waktu itu bagi Aburizal untuk memenangkan pemilihan presiden.

“Karena itu dia tidak maju. Itu adalah keputusan yang rasional,” ungkapnya.

Ia megingatkan, pada 2019 juga demikian. Airlangga Hartarto tidak maju sebagai calon presiden tapi bergabung dengan koalisi mendukung Jokowi. Ini, menurut Saiful, adalah perhitungan rasional berdasarkan perhitungan di lapangan.

Baca Juga :  Pasca Lapor ke Propam, Wanita Cantik Yang Menangis di Polresta Banyuwangi Mengaku Diteror

Saiful menjelaskan bahwa sekarang Golkar menginginkan Airlangga menjadi calon presiden, namun dinamika di lapangan belum terlihat kuat. Apakah Ridwan Kamil bisa menjadi alternatif untuk menjadi calon presiden Golkar atau setidaknya menjadi calon wakil presiden?

Pada survei SMRC Desember 2022, dalam simulasi 11 nama, Ridwan Kamil mendapatkan dukungan publik 7,1 persen. Posisi pertama ditempati Ganjar Pranowo dengan 27,3 persen, disusul Anies Baswedan 20 persen, dan Prabowo Subianto 19,8 persen.

Ridwan Kamil berada di posisi keempat. Posisi ini, menurut Saiful, tidak terlalu buruk, tapi juga belum cukup kompetitif. (OSY)

Loading...